IDNUSA, JAKARTA - Presiden Joko Widodo mengutuk aksi penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan. Jokowi juga memerintahkan Kapolri untuk menyelidiki kasus penyerangan tersebut sampai tuntas.

"Ya itu tindakan brutal yang saya mengutuk keras dan saya perintahkan kepada Kapolri untuk dicari siapa," kata Jokowi dengan tegas di Istana Negara, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (11/4).

Jokowi juga mengimbau seluruh pihak agar tidak melukai orang yang punya prinsip teguh. Apalagi dengan cara tidak beradab. "Saya kira hal itu gak boleh terulang," lanjut dia.

Jokowi menyebut tindakan penyiraman ke Novel Baswedan adalah kriminal. Ia meminta kepada seluruh penyidik untuk tetap waspada dan semangat melakukan tugas pemberantasan korupsi.

"Kriminal. Ini tugas Kapolri untuk mencari. Semua penyidik harus waspada. Tetap semangat bekerja. Karena ini kriminal urusannya Kapolri," ujarnya.

Kejadian penyiraman terhadap Novel terjadi sekitar pukul 05.10 WIB tadi di dekat kediamannya di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara. Novel diserang setelah menunaikan salat subuh di salah satu masjid dekat rumahnya. Saat ini Novel masih mendapat perawatan di RS Mitra Keluarga Jakarta Utara. (kp)
Sukai & Ikuti Fanpage
Loading...

💬 Komentar Anda

Memuat...

IDnusa Media

{picture#http://1.bp.blogspot.com/-RHuHKSh0jUg/WJomhwft6RI/AAAAAAABfRA/1TB6GUWhHNg1HQ3cuqhHvXgBJeFOV7-7wCK4B/s1600/IDNusa-Admin.png} Kecepatan, Ketepatan Pemberitaan, Selalu Memberitakan Kebenaran, Terhangat Serta Dapat Dipercaya dan Berimbang. {facebook#https://www.facebook.com/NMIndonesia/} {twitter#https://twitter.com/IDNusacom} {google#https://plus.google.com/u/0/+LihatDuluInfo} {youtube#https://www.youtube.com/channel/UClUTCsbI_ubNlA4tD2zzTZw?sub_confirmation=1} {instagram#https://www.instagram.com/idnusacom/}